Make your own free website on Tripod.com
Selawat sejahtera ke atasmu, wahai junjungan besar, kekasih Allah, Rasulullah s.a.w. Nabi kami, kami yakin Allah mendengar detik hati kami ini. Yang ingin kami nyatakan kepada mu ya Habibullah, bahawa kami terlalu benar mendurhakaimu. Yang kami jauh benar menyimpang dari ajaranmu. Dan kami tahu, menyalahimu adalah sama seperti menyalahi Allah sendiri Tuhan segala-galanya. Jika mampu bagi kami, ingin kami ucapkan beribu ampun dan maaf, kerana kami masih lagi lemah dalam memperjuangkan agama Islam yang engkau perjuang dahulu. Ya Habibullah, wahai kekasih Allah, tiada keraguan bagi kami, bahawa engkau pastinya senang dengan kehidupanmu sekarang disisi Kekasihmu. Wahai Rasulullah, ingin kami menjejakimu. Tapi sering perjalanan kami buntu. Ingin sekali melihat wajahmu. Tapi, dengan amalan kami ini, cukup kami ragu. Rasulullah, kami rindu kepadamu. Walau pun kita tak pernah bertemu, tapi .. Tapi cukuplah dengan berita ketaqwaanmu, berita akan kebenaranmu, berita ketabahanmu... membuatkan hati ini sayu tak berlagu. Membuatkan diri kami ini seakan ternampak akan seri di wajahmu. Ingin sekali ya Rasulullah berjumpa denganmu. Mencium dahimu. Memeluk tubuhmu dan berkata kepada mu, kami rinduuuuu... Kami mohon kemaafan atas amanah yang telah kami selewengkan. Dalam keinginan yang membuak-buak ini ya Rasulullah, kami malu, bagaimana nanti jika berhadapan denganmu. Apa yang ingin kami perkatakan kepadamu? Ya Rasulullah, engkau insan yang paling mulia dikalangan manusia. Juga muliamu di kalangan malaikat. Juga muliamu atas segala makhluk. Begitulah anugerah Tuhan kita kepadamu. Tapi ya Rasulullah engkau juga seorang manusia biasa. Yang bernafsu, bernafas seperti kami. Ya Rasulullah taubatmu setiap hari. Zikirkirmu setiap saat, hatta ketika tidurmu. Solatmu, sujud seorang hamba. Laparmu ... MASYAALLAH ! Kekasih Allah ini berlapar kerana taqwanya dia! Mengikat batu keperutmu menahannya. Tapi kami ya Rasulullah, sudah terhidang, yang lazat pula, masih lupa siapa yang memberinya. Asyik merungut itu dan ini. Terlupa bersyukur kepada Pemberi. Mujurlah Pemberi Yang Maha Lembut lagi Maha Sabar. Kalau tidak !.. . MASYAALLAH! apalah kesudahan kami???!! Sudahla erti taubat pun tak mengerti, dosa pulak asyik ditambah berkati-kati. Zikirkan Allah jarang sekali, yang paling paling pandai melalak menyanyi. Solat bagaikan burung gagak, terpatuk-patuk. Kadang ditikar sejadah pun masih nak bergelak! Beginilah kebanyakkan kami sekarang ini ya Rasulullah. Kepada sunnah-sunnahmu kami buta. Cuma pakai bila suka. Yang tidak engkau ajar, cepat kami belajar, senanglah hati musuhmu si kuffar. Jauh sekali kami ya Rasulullah, jauh sekali dari dirimu. Jauh dari jasadmu, jauh pula dari kesucian Islam yang dibawamu. Tetapi Ya Rasulullah. Kami masih menaruh harapan. Masih pasrah moga Allah perkenankan kami mendapat syafaat mu wahai tuan. Ya Allah. Ampunilah kami. Dosa kami terhadapMu. Berikanlah kami petunjukMu ya Allah di atas jalan yang lurus seperti yang ditunjuki dahulu oleh kekasihMu, Muhammad s.a.w. Wahai Pemegang hati-hati kami. Tetapkanlah akidah kami ini, menjunjungMu sepenuh hati dengan keyakinan sejati bahawa Engkau Esa. Engkau Suci, Maha Suci Engkau dari segala sifat kecelaan dan kelemahan. Bahawa Engkaulah Tuhan yang sebenar-benarnya dan selayak-layaknya untuk segala makhluk menyembah. Dan bahawa Nabi Muhammad itu pesuruhMu, RasulMu yang membawa tidak lain melainkan kebenaran belaka. Dan Agar kami beriman dan seterusnya beramal dengan segala keupayaan kami ke arahMu dan ke arah jalan yang ditunjuki utusanMu itu. Amiin Ya Rabbal A'lamiin. Semoga kita berjumpa lagi wahai kekasih Allah .... Wallahu a'lam